Back
Women with Impact by East Ventures - 16 August 2022
East Ventures

Share

22 Agustus, 2022

Insights

Berinvestasi pada wanita: Pandangan terkini dan cara mendukung wanita di bidang teknologi

17 Agustus 2022 menandakan tanggal penting bagi Indonesia, di mana kita merayakan hari kemerdekaan Indonesia yang ke-77. Hari kemerdekaan adalah perayaan kemerdekaan. Selagi kita Pulih Lebih Cepat, Tumbuh Lebih Kuat, kami percaya kebebasan ini juga perlu diterjemahkan ke dalam berbagai aspek kehidupan, termasuk kebebasan untuk dapat mengekspresikan diri dan mendapatkan kesempatan yang sama terlepas dari sifat yang dimiliki seseorang, termasuk gender. 

Dalam membahas kesetaraan akan kesempatan dan kesetaraan gender, kemajuan dan perbaikan merupakan proses panjang yang melibatkan berbagai pihak dalam ekosistemnya. Dalam acara terbaru Women with Impact, East Ventures memfasilitasi diskusi dan sesi networking yang mendalam pada 16 Agustus untuk membantu startup yang dipimpin wanita di ekosistem teknologi dalam menavigasi tantangan yang mereka hadapi dan peluang di industri teknologi. Acara ini dihadiri oleh investor, founder startup, dan penyedia solusi teknologi. Para pembicara memberikan perspektif yang berbeda berdasarkan latar belakang dan pengalaman mereka masing-masing, terutama dalam memberikan gambaran situasi yang umum dan practical takeaways dalam menghadapi industri teknologi.

Sebuah studi tahun 2020 yang dilakukan Boston Consulting Group (BCG) menunjukkan bahwa industri teknologi Asia Tenggara cukup beragam, dengan 32% perempuan di tenaga kerja sektor teknologi. Namun, bukan rahasia lagi bahwa hanya sebagian kecil startup di kawasan ini yang memiliki founder perempuan. Selain itu, perusahaan think tank fintech global, Findexable, hanya satu persen founder perempuan fintech yang menerima pendanaan secara global pada tahun 2021.

Sebagai founder perempuan pertama yang membangun fintech unicorn di Indonesia, Tessa Wijaya, Co-Founder & COO Xendit berbagi pengalaman dan perspektifnya tentang perjuangan dan pembelajaran membangun startup dari awal. Sebagai seorang founder perempuan, ia menyadari bahwa sangat sulit untuk membangun network untuk mengembangkan bisnisnya saat itu. Memiliki network sangat penting dalam membantu para founder untuk memahami hal sederhana seperti membuat deck, pitching, penggalangan dana, atau memperluas bisnis. Dia menemukan bahwa founder perempuan terkadang merasa tertinggal dibandingkan dengan founder laki-laki, karena tidak ada platform untuk memfasilitasi founder perempuan untuk berbagi dan belajar dari satu sama lain.

Dia juga menyebutkan bahwa mendapatkan bimbingan juga merupakan tantangan lain, karena hanya ada beberapa pemimpin wanita yang dapat dihubungi untuk menanyakan hal-hal yang berkaitan dengan penggalangan dana, deck, dan valuasi perusahaan. “Kekuatan network sangat penting. Tanpa dukungan sesama wanita, saya tidak dapat memanfaatkan rekan kerja dan memiliki kemampuan untuk mengembangkan bisnis itu, ”kata Tessa.

Sementara itu, Veronica Colondam, Pendiri dan CEO Yayasan Cinta Anak Bangsa (YCAB) Foundation dan YCAB Ventures setuju bahwa network dan dukungan dari rekan penting untuk perkembangan para founder perempuan, dan membantu mereka mengembangkan bisnis. Oleh karena itu, ia terus aktif membuat inisiatif yang berdampak untuk membantu pengusaha perempuan di Indonesia selama 25 tahun. Dia mengikuti panggilannya untuk mendirikan yayasan YCAB dan YCAB Ventures, bergabung sebagai anggota dewan di program mentorship – Asian Venture Philanthropy Network (AVPN), dan Komisaris Independen di perusahaan keuangan mikro milik negara (Permodalan Nasional Madani – PNM) terbesar, dengan fokus pada investasi ultra mikro dan perempuan.

“Perempuan dan dampak hanyalah istilah antara dua dunia, sektor dampak dan sektor keuangan. Artinya jika apa yang Anda lakukan berdampak, maka itu hebat, itulah tujuan Anda. Tapi ingat dampaknya bagi umat Tuhan yang paling kecil, bagi orang-orang sampai ke garis bawah. Di dasar piramida. Apa yang dapat Anda lakukan melalui bisnis Anda untuk benar-benar meningkatkan kesejahteraan mereka,” kata Veronica.

Dalam topik yang sama, Nicha Suebwonglee, Venture Capital Business Development Manager, ASEAN, di Amazon Web Services (AWS), memiliki pengalaman serupa ketika menjadi Co-Founder di startup OTT yang berbasis di Bangkok beberapa tahun lalu. Dia merasa sangat sulit untuk mendapatkan dukungan, namun situasi tersebut tidak membuatnya merasa rendah diri. Dari seluruh pengalamannya, dia belajar bahwa sebagai seorang wanita, ada kalanya kita merasa malu untuk mengutarakan pikiran, yang mengakibatkan kerugian.

Dari sudut pandang investor, Avina Sugiarto, Partner East Ventures, menuturkan bahwa jarang perempuan menjadi investor di awal karirnya. Namun, dia percaya bahwa kondisinya kini jauh lebih baik walaupun masih membutuhkan banyak upaya untuk membuat kemajuan.

Menurut studi BCG, lebih dari 50% lulusan Indonesia adalah perempuan, tetapi hanya 32% dari tenaga kerja adalah perempuan. Selain itu, di tingkat manajemen senior dan CEO atau dewan, hanya 18% dan 15% adalah perempuan. Oleh karena itu, ia mendorong perempuan untuk saling mendukung, termasuk mendapatkan dukungan dari laki-laki.

Berkaca pada statistik, Avina menyebutkan bahwa saat ini 25% dari portofolio aktif East Ventures memiliki setidaknya satu founder perempuan. Dia percaya bahwa East Ventures akan terus mendukung pemberdayaan perempuan dan berkontribusi untuk mengurangi ketidaksetaraan gender dan meningkatkan keragaman dalam industri teknologi melalui platform “Women With Impact” untuk memfasilitasi dan mendorong terciptanya hubungan yang bermakna antara investor dan founder.

“Melalui Women with Impact, kami memiliki tiga tujuan:

  1. Kami ingin menciptakan tempat kerja yang lebih inklusif dan beragam di mana perempuan dapat bekerja dengan nyaman dan tidak menghadapi bias gender.
  2. Kami ingin meningkatkan networking funnel dengan founder dan investor wanita.
  3. Kami ingin mendorong lebih banyak perempuan untuk naik tangga itu.

Dengan inisiatif ini, kami ingin mendorong lebih banyak perempuan sehingga kami dapat tetap bekerja, naik level, dan menjadi kekuatan pengambilan keputusan di negara ini,” kata Avina.

Hal ini sejalan dengan beberapa temuan dari survei dan data global. PBB menyatakan bahwa berinvestasi pada wanita juga akan meningkatkan PDB negara, kinerja bisnis yang lebih baik, dan membantu pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) 2030, termasuk tujuan sosial dan lingkungan.

Berikut adalah beberapa pembelajaran yang dapat diambil dari diskusi yang dapat diterapkan oleh wanita, baik sebagai nasihat umum dan khususnya di industri teknologi:

1. Gunakan suara Anda  

Ada kalanya seorang wanita memiliki lebih banyak keraguan terhadap diri sendiri, hal ini diperparah perundungan terselubung yang kita alami dalam kehidupan sehari-hari. Kuncinya adalah percaya diri dan jalankan saja. Anda berhak untuk menjadi bagian dari ekosistem dan menyuarakan pemikiran  Anda.

2. Belajar dari pengalaman orang lain

Dalam beberapa kasus, baik dalam mengembangkan bisnis, atau penggalangan dana, founder perempuan cenderung sungkan meminta bantuan, seperti mentor atau pendiri lainnya. Keraguan ini adalah kelemahan utama. Memiliki sistem pendukung di mana Anda dapat belajar, bertanya, dan bahkan mendiskusikan hal-hal yang selalu ingin Anda pahami sangatlah penting.

3. Jangan takut dengan hal-hal teknis

Dalam membangun sebuah startup, atau bahkan dalam situasi kerja atau kehidupan sehari-hari, kita sering terintimidasi oleh masalah teknis, yang merugikan karena hasilnya menempatkan kita di tempat yang sama. Beranikan diri, karena ada banyak sumber tersedia dimana Anda bisa belajar dan melompat.

4. Lebih agresif

Jadilah lebih agresif dalam berbagai aspek kehidupan, nyatakan dan tentukan hal-hal yang Anda inginkan, termasuk penggalangan dana dan perkembangan bisnis Anda. Ada kesenjangan dalam pendanaan yang diterima oleh startup yang dipimpin oleh pria dan wanita, oleh karena itu jadilah lebih agresif untuk mendapatkan apa yang Anda butuhkan.

5. Kegigihan dan Ketekunan karena passion saja tidak berarti apa-apa

Passion mungkin secara signifikan mendorong kesuksesan Anda, tetapi passion juga harus didorong dengan semangat dan ketekunan.

6. Bekerja sama dengan pria 

Diskusi tentang pemberdayaan gender melibatkan laki-laki dan perempuan. Karena 50% dari populasi Indonesia adalah laki-laki, kami percaya bahwa upaya pemberdayaan adalah upaya untuk menemukan kolaborasi yang tepat antara satu sama lain. Sangat penting untuk bersekutu, mendapatkan dukungan, dan membangun koneksi. Dengan demikian, kedua perspektif dapat membuat kemajuan yang lebih inklusif.

Artikel ini diambil dari panel terbaru program Women with Impact, yang tersedia di channel YouTube East Ventures. Tekan video di bawah ini untuk menonton sesi lengkapnya.